Jalan Unik Seorang Pria Dari Buddhisme ke Lutheranisme dan Ortodoksi

Dia tersiksa terutama oleh satu pertanyaan: mengapa ada penderitaan di dunia?

Originally appeared at: Orthodox Christianity

Pastor Chiril adalah orang Jerman. Meskipun ia lahir dan besar di Jerman, ia telah tinggal di Biara Radu Voda di Bukares selama bertahun-tahun. Dia jatuh cinta pada Ortodoksi dan Rumania dan memutuskan untuk tinggal di sana selamanya, bukan sebagai orang awam tetapi sebagai seorang biarawan dari salah satu biara paling terkenal di ibu kota.

Rahib Chiril (Karthaus)


 “Tuhan yang tidak adil”

Gadis itu baru berusia delapan tahun. Dia mengingat ini sejelas seolah-olah baru terjadi kemarin. Dia telah terinfeksi AIDS sejak lahir, seperti yang sering terjadi di India tempat lebih dari dua juta orang dewasa hidup dengan penyakit ini. Dia akan mati tepat ketika orang tuanya meninggal. Dia tahu apa yang menantinya, begitu pula para suster yang merawatnya dan para sukarelawan yang bekerja di panti asuhan. Mereka sadar bahwa mereka tidak dapat membantunya karena penyakit ini tidak pandang bulu, bahkan terhadap anak-anak. Tetapi meskipun menderita dan sangat miskin, gadis berusia delapan tahun itu bahagia dan tenang, sementara semua pasien lain di sekitarnya sangat putus asa.

 “Suatu hari kami semua berkumpul di sekitar tempat tidurnya dan menangis. Dia menatap kami dengan tenang: ‘Berhentilah menangis, aku akan pulang!’ Dan dalam kesusahan saya merasa seolah-olah jantung saya hancur di dalam dada. Kata-kata itu mengejutkan saya! Saya adalah seorang pria berusia delapan belas tahun, terpesona dengan ajaran Buddha, tetapi pertemuan itu membuat saya berhadapan langsung dengan skala penderitaan manusia yang mengejutkan. Merasa kasihan pada gadis itu, saya tidak dapat menemukan penghiburan dalam kesedihan. ‘Mengapa ada begitu banyak rasa sakit di bumi ini?’ saya bertanya pada diri sendiri. 'Mengapa Tuhan mengizinkan gadis yang tidak bersalah mati karena penyakit yang tidak dapat disembuhkan? Apa yang telah dia lakukan sehingga pantas menerima ini?’

 “Sejak saat itu saya tidak lagi puas dengan jawaban khas umat Buddha: ‘Gadis itu menderita hukuman dalam kehidupan ini untuk beberapa tindakan buruk yang telah dia lakukan di kehidupan sebelumnya menurut hukum karma.’ Saya menyimpulkan bahwa Tuhan yang hanya bertindak oleh hukum karma pastilah tidak punya belas kasih. Jadi saya secara bertahap meninggalkan agama Buddha dan Hindu dan mulai membaca Alkitab lagi. Hanya dalam Kristianitas, yaitu dalam Kristen Ortodoks, saya menemukan bahwa Tuhan mengampuni kita, bahwa Dia sendiri adalah cinta dan belas kasihan.”

“Peristiwa dengan gadis yang akhirnya meninggal di panti asuhan itu menjadi titik balik dalam hidupku.”

Sebuah rumah yang diubah menjadi kuil

Niman kecil bersama ayahnya


“Hare Krishna, Hare Krishna,
Krishna, Krishna, Hare, Hare,
Hare Rama, Hare Rama,
Rama, Rama, Hare, Hare!”

Sebelum matahari sempat terbit di atas cakrawala, rumah Herr Karthaus dari desa Argestorf dekat Hannover akan diubah menjadi kuil Buddha kecil. Ritualnya akan dimulai pukul lima pagi. Herr Karthaus akan mendaraskan Maha-Mantra, mencoba bersatu dengan Krishna melalui meditasi.

Ini adalah suasana di mana Niman kecil (nama sekuler Pastor Chiril) tumbuh. Ibunya, seorang Protestan yang saleh, akan membaca Alkitab dan membungkuk di depan salib dan patung Bunda Allah, sementara ayahnya (yang telah masuk Hindu di masa mudanya dan bergabung dengan Gerakan Hare Krishna) akan membaca Bhagavad-Gita dan menyanyikan mantra di pagi hari.

 “Saya besar di Argestorf, dan orang tua saya masih tinggal di sana. Ini adalah desa kecil di dekat Hannover. Saya memiliki masa kecil yang indah. Saya sering bermain di alam terbuka dan menghabiskan banyak waktu di hutan. Saya selalu merasakan kehadiran Tuhan. Saya berbicara dengan-Nya sejak masa kecil saya; Saya mengatakan kepadaNya segalanya seolah-olah Dia adalah teman saya. Bagi saya Tuhan itu sangat nyata, tetapi saya ingat pernah mengalami semacam kegelisahan. Saya ingin mengenal Dia lebih baik…”

 “Bayangkan, patung Buddha, Krishna, dan Sang Theotokos berdiri di dalam rumah kami. Ibu membaca doa Kristen sebelum makan, sedangkan ayah berdoa kepada Krishna setiap pagi. Karena itu, sejak usia dini saya bertanya-tanya: agama mana yang benar? Dengan pertanyaan ini di benak saya, saya melihat dengan saksama kepada semua agama besar tetapi saya tidak merasa bahwa saya menemukan kebenaran.”

India

Sebagai relawan di Paris


Ketika Niman berusia enam belas tahun, ayahnya membawanya ke India. Dia tidak pernah memaksakan apa pun pada putranya, juga tidak memaksanya untuk memilih agama tertentu; sebaliknya, dia mencoba membantunya mengenal agama-agama dengan lebih baik. Mereka mengunjungi ashram dan kuil bersama-sama, membungkuk di depan semua dewa Hindu, menari di depan mereka, bermeditasi, dan berdoa. Tapi Niman tidak merasa puas. Meskipun India dengan semua warna, aroma, dan kehidupannya memenuhinya dengan kekaguman, membuatnya terpesona, namun tetap tidak memenangkan hatinya.

Akhirnya mereka tiba di Dharamshala di barat laut India (tempat tinggal diaspora Tibet di India) dan bertemu dengan Dalai Lama di sana.

“Saya menerima berkat Dalai Lama, tetapi saya tidak bertanya apa pun kepadanya. Saya merasa tertarik pada Buddhisme

dan memutuskan bahwa ketika saya telah cukup dewasa, saya akan pergi ke biara untuk mengikuti jalan spiritual Buddha Shakyamuni. Tapi dua tahun kemudian kesempatan untuk melakukan pekerjaan sosial sebagai relawan di India muncul dengan sendirinya. Saya dengan senang hati setuju, berharap bisa mempelajari Buddhisme secara lebih dekat dengan cara ini.”

 “Saya berusia delapan belas tahun dan saya ingin melakukan sesuatu yang spesifik untuk orang lain dan membantu mereka. Dalam kenaifan saya, saya bahkan berpikir bahwa saya akan mampu mengubah dunia, mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih baik dan indah. Tetapi kemudian ada kejadian dengan gadis yang terinfeksi HIV yang saya bicarakan di atas, jadi saya sudah tidak yakin apakah saya benar-benar ingin menjadi biksu. Dan saya beralih ke agama Kristen lagi, mulai membaca Alkitab dan berdoa. Namun berkat Ortodoksi — lebih tepatnya Ortodoksi Rumania  saya benar-benar berubah total. ”

Sebuah himne untuk Yesus

Di gereja Biara Radu Voda


Semuanya dimulai ketika suatu hari Yesus memanggilnya dengan himne yang tidak biasa. Lagu itu dinyanyikan oleh dua orang Rumania di Prancis. Saat itu di malam hari di salah satu pusat aktivitas, di mana orang-orang muda ingin memperkenalkan negara asal mereka kepada orang-orang yang berkumpul di sana. Semua yang berkumpul di sana adalah aktivis publik.

Orang Rumania memilih himne Gereja, melalui himne itu mereka ingin menyampaikan semangat tradisi mereka yang telah berusia berabad-abad, iman petani Rumania. Niman terpesona saat mendengarkannya. Dia belum pernah mendengar hal seperti itu sebelumnya. Musiknya begitu mengharukan dan dalam.

Itu adalah perjumpaan pertamanya dengan Ortodoksi. Segera dia memutuskan untuk pergi ke Rumania dan mencari posisi relawan di beberapa pusat sosial di Bukares yang menangani anak-anak tunawisma. Karena itu, dia hadir di sebuah ibadah di Biara Radu Voda, di mana jiwanya terpikat pada keindahan Kristus, yang memasuki dunia melalui ikon, himne, jubah, dan ibadah Bizantium kuno.

 “Ibadah pertama yang saya hadiri adalah Vesper. Meskipun saya tidak dapat paham sepatah kata pun bahasa Rumania, saya sangat terkesan. Saya bertanya pada diri sendiri: ‘Mungkinkah ini kebenarannya? Mungkinkah pencarian saya akhirnya berakhir?’

 “Sekarang, ketika saya memberi tahu orang Jerman bahwa ibadah di biara Ortodoks, terutama selama puasa, dapat berlangsung selama lima hingga enam jam, mereka heran dan gagal memahami bagaimana orang Ortodoks bisa bertahan begitu lama menjalani seluruh ibadah gereja. Tapi rasanya tidak sulit bagi saya karena menurut saya ibadah Ortodoks sangat dinamis dan tidak statis. Dalam ibadah Lutheran atau Katolik Roma Anda hanya duduk di bangku Anda, seperti di bioskop di mana Anda datang, duduk diam selama beberapa saat dan tidak melakukan apapun lainnya. Tetapi Anda merasakan pengalaman istimewa dalam ibadah Ortodoks, yang sangat hidup! Kita tidak menonton ibadah sebagai orang luar — kita berpartisipasi di dalamnya. Karena seperti inilah Gereja sebenarnya — Gereja bukan hanya seorang imam, atau hanya para biarawan, atau hanya paduan suara yang bernyanyi. Tidak, kita semua membentuk Gereja dan berpartisipasi dalam ibadah dengan doa, sujud, dan terkadang dengan bernyanyi.”

 “Ikon Bizantium sangat kondusif untuk menciptakan suasana ini. Di gereja Katolik, ikon terutama dianggap sebagai karya seni tanpa aspek spiritual; Adapun Lutheran, ikon-ikon mereka ditiadakan dari gereja selama Reformasi. Ikon selalu ada di gereja Ortodoks sebagai 'jendela menuju Tuhan' yang membantu kita berkomunikasi dengan-Nya. Bagaimanapun, manusia membutuhkan sesuatu yang dapat diraba, dan setiap kali kita berbicara tentang Tuhan sebagai sesuatu yang abstrak, kita akan sulit untuk memahaminya. Tetapi ketika ada ikon di depan saya, itu membantu saya berpikir tentang Tuhan, berbicara secara pribadi dengan-Nya, dan memiliki hubungan khusus dengan-Nya.”

 “Dalam pandangan saya, ini menjelaskan fakta bahwa belakangan ini ikon-ikon telah muncul di banyak gereja Lutheran dan Katolik. Orang-orang ini merindukan keotentikan, keaslian, dan juga mencari asal-usul Gereja. Bagaimanapun, ikon sudah ada sejak abad pertama Kekristenan.”

Doa batin

—Apakah ada kejadian khusus, beberapa poin khusus ketika Anda dengan tegas memutuskan untuk memilih Ortodoksi?

—Setelah menghadiri Vesper pertama yang saya sebutkan di atas, saya memiliki keinginan untuk berbicara dengan seorang imam dan mempelajari Ortodoksi lebih lanjut. Dan saya bertemu Pastor Polycarp di sini — kami berbicara dan dia membimbing saya menjalani pencarian saya. Setelah kembali ke Jerman, saya mulai membaca buku yang Pastor Polycarp rekomendasikan. Saat itulah saya menemukan St. Silouan dari Gunung Athos, yang tulisannya juga telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman; cintanya kepada seluruh dunia sangat menyentuh hati saya.

Archimandrite Polycarp (Chițulescu)


Tapi poin pentingnya adalah ketika saya membaca buku, The Way of a Pilgrim [3]

- tentang seorang rahib Rusia yang tidak disebutkan namanya yang terus belajar melakukan doa batin. Itu berdampak besar pada saya. Saya terpesona oleh Doa Yesus dan mulai melakukannya. Saya benar-benar menemukan kedalaman Ortodoksi pada saat itu. Pengalaman itu tidak pernah terulang lagi. Manisnya doa batin, kegembiraan yang tak pernah berakhir bertemu Kristus di lubuk hati yang terdalam, hubungan pribadi dengan Tuhan yang hanya mungkin dalam Ortodoksi, khususnya melalui Doa Yesus — semua ini meyakinkan saya bahwa itu adalah akhir dari pencarian saya.

Jadi saya memutuskan untuk kembali ke Rumania untuk menerima Baptisan Ortodoks dan tenggelam dalam doa ini. Pastor Polycarp dari Biara Radu Voda menyuruh saya menunggu sebentar, mempersiapkan diri untuk sakramen ini dan membaca buku-buku tertentu. Kami tetap berhubungan, dan pada suatu saat Pastor Polycarp mengundang saya ke biara Kelahiran Kristus, jika saya benar-benar bertekad. Inilah yang sebenarnya terjadi! Saya datang untuk menghabiskan liburan Natal saya di sana dan dibaptis ke dalam Ortodoksi di Radu Voda tepat pada pesta Kelahiran. Saya terlahir kembali secara rohani pada hari Tuhan lahir di bumi! Setelah itu saya diterima di biara yang sama.

“Bangsa Rumania adalah bangsa yang rendah hati”

Pastor Chiril, mengapa Anda memilih untuk tinggal di Rumania daripada di salah satu negara Ortodoks lainnya? Lagipula, ada juga Gunung Athos — ibu pertiwi para biarawan Ortodoks.

—Orang-orang sering menanyakan kepada saya pertanyaan ini: mengapa saya memilih Ortodoksi Rumania (dan bukan Yunani atau Rusia — dua yang terakhir memiliki eksistensi yang kuat di Jerman) dan mengapa saya bergabung dengan Biara Radu Voda di Bukares dan bukan salah satu biara Athonite. Saya selalu menjawab itu wajar bagi saya. Pertemuan pertama saya dengan Ortodoks adalah melalui orang Rumania dan saya dibaptis di sini, di Biara Radu Voda di Bukares. Jadi saya mengembangkan ikatan yang sangat intim dengan Rumania sebagai sebuah negara dan Rumania sebagai sebuah bangsa.

Dan kesan saya adalah bahwa ada sesuatu yang sangat rendah hati, sangat murni dalam Ortodoksi Rumania. Gereja Rumania — seringkali sangat kecil dan sederhana — tidak ada hubungannya dengan megalomania. Saya tidak ingin mengkritik gereja lain, tetapi semangat mereka berbeda, sementara saya mengagumi semangat kerendahan hati yang dapat ditemukan di sini, di Rumania.

Tidak mungkin memisahkan orang Rumania dari Gereja karena Gereja tidak ada artinya tanpa orang. Dan di sini baik gedung gereja maupun orang-orangnya sangat rendah hati. Bahkan ketika Anda mempelajari sejarah Rumania, Anda melihat bahwa Anda berurusan dengan bangsa yang lemah lembut dan rendah hati. Dan, seperti diketahui secara umum, kerendahan hati adalah kebajikan utama Kristiani, yang menjadi dasar semua kebajikan lainnya (yang disempurnakan dalam kasih).

Seekor burung yang terbang menuju Tuhan

Gereja Biara Radu Voda


Kita saat ini sedang bersiap untuk perayaan Kebangkitan Sang Juruselamat [4]. Dapatkah Anda membandingkan persiapan Paskah di Gereja Protestan Jerman dengan cara mereka melakukannya di Rumania? Apakah ada perbedaan yang signifikan?

—Di Gereja Lutheran, setidaknya di komunitas saya, orang-orang hampir tidak pernah bersiap untuk Paskah. Mungkin dalam Gereja Katolik mereka mempersiapkan diri untuk Kebangkitan Kristus, tetapi dengan cara yang berbeda. Orang tidak lagi menjalankan puasa di Barat, dan sakramen pengakuan ditinggalkan dalam Protestanisme — tetapi dua hal ini membantu kita mempersiapkan diri untuk Paskah dengan benar. Saat ini Jerman adalah negara sekuler dan orang-orang memandang perayaan Kebangkitan Juruselamat sekedar hari libur tanpa arti khusus: mereka berlibur, pergi ke pedesaan atau berjalan-jalan selama liburan ini.

Berbeda dengan Jerman, saya merasa bahwa seluruh bangsa Rumania bersiap untuk perayaann peristiwa Kebangkitan ini. Selama masa Prapaskah, gereja Biara Radu Voda dipenuhi dengan orang-orang — mereka datang untuk mengaku dosa dan berpuasa, dan mereka terus bertanya kepada kami apa yang harus mereka lakukan untuk meningkatkan kedekatan dengan Tuhan. Bermacam-macam orang - tua dan muda - datang ke sini, merasakan kebutuhan untuk mendekat kepada Tuhan.

Selama Prapaskah kita memiliki ibadah yang saya anggap paling indah dalam tahun liturgi. Memberi kita kesempatan untuk merasakan keadaan berdosa kita; dan tidak berhenti di sini, tetapi menunjukkan kepada kita bagaimana kita harus bangkit, bagaimana menjadi lebih baik, dan saya sangat menyukainya. Dalam periode ini kami para rahib mencoba untuk lebih banyak berpuasa, lebih banyak berdoa, dan lebih sedikit berbicara — ini adalah sesuatu yang menciptakan suasana pengharapan Paskah dan upaya spiritual yang indah di biara.

Menunggu Paskah, para rahib memiliki kebiasaan menjalankan "puasa hitam[5]. Bukankah itu tampak terlalu berat bagi Anda? Bagaimanapun, orang Rumania membiasakan diri mereka sejak kecil.

—Ini adalah pengalaman luar biasa yang tidak saya alami sebelum saya memeluk Ortodoksi. Tampak bagi saya bahwa ketika Anda berpuasa, Anda membebaskan diri dari beban tak berarti yang Anda bawa dan merasa seperti burung terbang, Anda merasa jauh lebih mudah. Kemudian menjadi lebih mudah bagi Anda untuk mengangkat pikiran Anda kepada Tuhan karena tidak ada lagi yang membebani Anda; karena pada dasarnya kita datang ke biara untuk mendapat kesempatan fokus pada hubungan kita dengan Tuhan.

Tapi kita harus memperhitungkan bahwa puasa didirikan untuk membantu kita dan bukan sebaliknya. Artinya, kita tidak berpuasa demi puasa, tetapi kita melakukannya agar puasa ini dapat membantu kita dalam perjalanan mendekat dan bertemu dengan Kristus secara langsung. Itu adalah sejenis senjata tempur yang Tuhan berikan kepada kita sehingga kita bisa memenangkan perang melawan nafsu kita.

—Pastor Chiril, sebagai penutup, saya ingin bertanya apakah Anda telah berhasil menemukan jawaban atas pertanyaan yang terus menghantui Anda dalam Ortodoksi: mengapa ada penderitaan di dunia ini?

—Saya percaya bahwa ada penderitaan karena anugerah terbesar Tuhan untuk umat manusia adalah kehendak bebas. Tapi kita tidak menggunakan kebebasan kita untuk mengenal Tuhan; sebaliknya, kita menggunakannya untuk memuaskan nafsu kita. Tapi Tuhan tidak ingin mengganggu kebebasan kita. Jadi, jika kita memutuskan untuk tidak bersama-Nya, Dia menghormati kehendak bebas kita. Jadi, penderitaan ada karena kita manusia memilihnya dan menyebarkannya.

Sedangkan mengenai gadis dari India itu, saya tidak tahu, saya belum menemukan jawaban atas pertanyaan mengapa Tuhan membiarkan dia sangat menderita dan mati. Tetapi saya tahu dari pengalaman saya sendiri bahwa Kristus, Allah orang Kristen, mengalahkan keadilan dengan kasih, dan saya menemukan bahwa ini mengagumkan. Dan meskipun saya gagal untuk memahami mengapa gadis itu harus mati, saya percaya seratus persen pada cinta Ilahi untuknya dan untuk kita semua manusia, karena saya mengalami cinta ini di dalam hati saya.




For more great memes like this one, follow Global Orthodox News on Telegram: https://t.me/globalorthodox