Pembaptisan Israel di Laut Merah

Baptisan mereka memindahkan mereka dari perbudakan menuju kebebasan, dari kematian menuju kehidupan, dari penindasan rohani menuju cahaya rohani, dari dunia lama menjadi ciptaan baru. Identitas mereka sendiri diubah oleh baptisan mereka. Nama mereka diubah dari "budak Ibrani" menjadi “Bangsa Israel”. . .

Sekali lagi, menurut pandangan Paulus yang diilhami, orang-orang itu sendiri, dengan melewati Laut Merah, memberitakan kabar baik tentang keselamatan melalui air. Orang-orang berlalu, dan raja Mesir dengan bala tentaranya ditelan, dan dengan tindakan ini Sakramen [pembaptisan] diramalkan. Untuk saat ini pun, kapan pun orang berada di dalam air kelahiran kembali, melarikan diri dari Mesir, dari beban dosa, mereka dibebaskan dan diselamatkan; tetapi iblis dengan hamba-hambanya sendiri (maksud saya, tentu saja, roh-roh jahat), tercekik oleh kesedihan, dan binasa, menganggap keselamatan manusia sebagai kemalangannya sendiri. 1

— St. Gregorius dari Nyssa, On the Baptism of Christ

Delapan puluh tahun2  setelah pembaptisan Musa, waktunya telah tiba bagi seluruh Israel untuk dibebaskan dari Mesir. Tuhan mengingat perjanjian yang telah Dia buat dengan Abraham, Ishak, dan Yakub, dan Dia mendengarkan doa-doa keturunan mereka. 3

Tuhan memberi Musa wahyu baru dari Nama-Nya.4 Kemudian Dia mengutus Musa dalam misi memimpin semua orang Israel keluar dari Mesir, sehingga mereka bisa bebas dari perbudakan dan menyembah Tuhan sebagai sebuah komunitas. Kitab Suci merujuk pada orang Israel yang meninggalkan Mesir sebagai “gereja di padang gurun”.5 Sama seperti gereja Perjanjian Baru, orang Israel dipanggil bersama untuk melepaskan diri dari perbudakan, menyembah Tuhan sebagai sebuah komunitas, dan mengambil bagian dalam baptisan dan makanan suci.6

Tapi Firaun menolak untuk membiarkan umat Tuhan pergi. Firaun mengeraskan hatinya, lalu Tuhan mengeraskan hati Firaun. Akhirnya, Tuhan membawa serangkaian sepuluh penghakiman ajaib yang mengesankan atas Mesir.

Tulah terakhir - kematian anak sulung - menjadi alasan untuk bersukacita di antara orang Israel. Menurut perintah Tuhan, darah domba dioleskan di tiang pintu rumah orang Israel, dan malaikat maut melewati rumah mereka malam itu. Anak sulung orang Mesir dibunuh, dan anak-anak Israel diselamatkan. Jadi hari penghakiman bagi musuh Tuhan adalah hari kehidupan dan perayaan bagi umat Tuhan. Titik sejarah ini begitu penting sehingga Tuhan memerintahkan agar peristiwa ini menandai awal baru bagi kalender mereka. Mereka tidak lagi menandai waktu seperti orang Mesir. Orang Israel sekarang akan memiliki kalender mereka sendiri, dan hari "Paskah" akan menjadi hari pertama. Paskah menjadi ekuivalen dengan “1 Januari” bagi orang Israel. Mulai saat itu, ketika tahun baru tiba, mereka akan merayakannya dengan menyembelih dan memakan seekor domba.

Firaun akhirnya mengizinkan orang Israel meninggalkan Mesir. Jadi mereka pergi dengan tergesa-gesa, seperti yang diperintahkan Tuhan. Musa membawa mereka ke tepi Laut Merah, tetapi tidak mungkin menyeberanginya. Lebih buruk lagi, Firaun berubah pikiran, dan membawa pasukannya yang perkasa untuk mengejar orang Israel. Dia bertekad untuk membunuh mereka, atau memaksa mereka menjadi budak lagi.

Kemudian Tuhan melakukan mukjizat yang luar biasa yang tetap terkenal hingga hari ini. Dia membelah air, dan orang Israel berjalan melintasi daratan yang kering. Awan mencurahkan air ke atas mereka.7 Orang Mesir mencoba mengejar mereka melalui daratan yang kering itu, tetapi pada saat yang tepat, Tuhan membuat  air turun ke atas mereka dan mereka semua tenggelam. Seperti air bah Nuh, air yang menghancurkan musuh Tuhan adalah air yang sama yang menjadi alat keselamatan bagi umat Tuhan. Dan dalam 1 Korintus 10: 2, Santo Paulus menyebut keajaiban yang luar biasa ini sebagai baptisan.

Dengan mengingat cerita ini, mari kita lanjutkan untuk menjawab empat pertanyaan:

  • Bagaimana kita tahu bahwa bagian ini berbicara tentang baptisan?
  • Siapakah penerima baptisan ini?
  • Bagaimana penerima dipilih?
  • Apa yang dicapai dengan pembaptisan orang Israel?

Bagaimana kita tahu bahwa bagian ini berbicara tentang baptisan?

Rasul Paulus mengatakan kepada kita bahwa itu adalah baptisan:

Aku mau supaya kamu mengetahui, saudara-saudara, bahwa nenek moyang kita semua berada di bawah perlindungan awan dan bahwa mereka semua telah melintasi laut. Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis dalam awan dan dalam laut. Mereka semua makan makanan rohani yang sama, dan mereka semua minum minuman rohani yang sama; karena mereka minum dari batu karang rohani yang menyertai mereka, dan batu karang itu adalah Kristus. (1 Korintus 10: 1-4)

Siapakah penerima baptisan ini?

Semua orang Israel, dan teman-teman orang Israel yang bukan Yahudi, menerima baptisan ini. Laki-laki, perempuan, dewasa, anak-anak, dan bayi semuanya termasuk.

Bagaimana penerima baptisan dipilih?

Mereka dipilih karena mereka adalah keturunan umat Allah: Set, Henokh, Nuh, Sem, Abraham, Ishak, dan Yakub. Tuhan mengingat perjanjian-Nya dengan umat-Nya, dan karenanya Ia mengingat orang Israel.8 Mereka melarikan diri dari Mesir dan menyeberangi Laut Merah dengan iman kepada Tuhan. 9

Apa yang dicapai dengan baptisan orang Israel?

Baptisan mereka membebaskan mereka dari perbudakan, melahirkan mereka ke dalam dunia baru sebagai bangsa baru, memampukan mereka untuk berkumpul sebagai satu kelompok dan menyembah Tuhan dalam komunitas, dan melepaskan mereka ke tempat di mana mereka dapat mengambil bagian dalam Kristus, dengan mengambil bagian dari makanan suci dan minuman suci.

Cornelius Plantinga menggambarkan kebebasan orang Israel dari perbudakan:

Paulus berbicara tentang peristiwa yang mengubah identitas seseorang. Sebelum peristiwa Laut Merah, seorang Israel adalah budak kekuatan asing. Setelah peristiwa Laut Merah, seorang Israel adalah anak Tuhan yang telah dibebaskan, milik orang-orang yang dipimpin Tuhan ke dalam sejarah persekutuan dan janji yang sama sekali baru. Berabad-abad kemudian, orang Yahudi merayakan Paskah seolah-olah mereka memiliki kitab Keluaran di bank ingatan mereka sendiri. Bahkan hari ini, “Saya seorang Yahudi ortodoks” berarti “Saya adalah seorang budak, yang dipimpin Tuhan keluar dari Mesir oleh tangan Musa, yang kepadanya Tuhan memberikan hukum di Sinai. Saya adalah orang Musa-Keluaran-Sinai, anggota dari orang-orang yang selamanya diubah oleh pria ini dan peristiwa ini.”10

Air Laut Merah kembali menjadi air bah Nuh. Air yang membawa Bahtera ke tempat aman sama dengan air yang menenggelamkan orang jahat. Air yang membuka jalan untuk pembebasan Israel sama dengan air yang menenggelamkan Firaun dan pasukannya. Seperti yang dikatakan Ian Thomas:

Karena campur tangan Tuhan yang ajaib, bangsa Israel menyeberangi Laut Merah di atas tanah kering, tetapi ketika orang-orang Mesir mencoba untuk mengikuti, mereka tenggelam. Jadi musuh dikuburkan di tempat kematian, sementara umat Tuhan terus berjalan melalui tempat kematian menuju tanah dan kehidupan baru.11

Dalam baptisan, Israel mengikuti jejak Nuh. Mereka berpindah dari kematian ke dalam kehidupan, dari kegelapan rohani menuju terang rohani, dari dunia lama menjadi ciptaan baru. Mereka dipisahkan selamanya dari kehidupan masa lalu mereka. Baptisan selalu merupakan pemisahan dari kehidupan lama dan permulaan dari yang baru, dengan demikian menunjuk kembali pada Penciptaan itu sendiri.

Baptisan mereka tidak hanya membebaskan dari perbudakan, dan membawa mereka ke dalam hidup baru; namun juga memampukan orang Israel untuk mengambil bagian dalam Yesus Kristus dengan cara yang istimewa. Sebagai pendahulu roti dan anggur Perjamuan Tuhan, Tuhan dengan murah hati memberi mereka manna dari Surga, dan air dari batu karang:

Aku mau supaya kamu mengetahui, saudara-saudara, bahwa nenek moyang kita semua berada di bawah perlindungan awan dan bahwa mereka semua telah melintasi laut. Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis dalam awan dan dalam laut. Mereka semua makan makanan rohani yang sama, dan mereka semua minum minuman rohani yang sama; karena mereka minum dari batu karang rohani yang menyertai mereka, dan batu karang itu adalah Kristus. (1 Korintus 10: 1-4)

Baptisan mereka tidak hanya melambangkan hal-hal ini. Ini sebenarnya membawa hal-hal ini:

  • Tanpa orang Israel menyeberangi Laut Merah dan melewati air baptisan, orang Mesir tidak akan dibinasakan.
  • Tanpa air itu, budak Ibrani tidak akan dibebaskan dari perbudakan.
  • Tanpa air itu, bangsa Israel tidak akan lahir.
  • Seandainya mereka tidak pernah dibaptis, mereka tidak akan pernah dapat mengambil bagian dalam Kristus, melalui manna dari Surga dan air dari Batu Karang.

Baptisan mereka memindahkan mereka dari perbudakan menuju kebebasan, dari kematian menuju kehidupan, dari penindasan rohani menuju cahaya rohani, dari dunia lama menjadi ciptaan baru. Identitas mereka sendiri diubah oleh baptisan mereka. Nama mereka diubah dari "budak Ibrani" menjadi "Bangsa Israel". Seperti yang dikatakan seorang penulis:

Penyelamatan Tuhan atas umat-Nya melalui Keluaran adalah penegakan kembali sejarah Penciptaan: Dalam menyelamatkan Israel, Tuhan menetapkan mereka sebagai Ciptaan Baru. Seperti pada awalnya, Awan Roh melayang di atas ciptaan, membawa terang dalam kegelapan. 12

Baptisan mereka tidak hanya melambangkan kelahiran kembali mereka ke dalam kebebasan menjadi ciptaan baru. Tuhan menggunakan baptisan mereka untuk mewujudkannya.


1  St. Gregorius dari Nyssa. On the Baptism of Christ. http://www.newadvent.org/fathers/2910.htm (accessed November 5, 2015).

2  Keluaran 7:7

3  Keluaran 2:23-25

4  Keluaran 3:13-15

5  Kata Yunani yang digunakan dalam Kisah Para Rasul 7:38 adalah ἐκκλησία, kata yang sama yang diterjemahkan menjadi “gereja” di dalam Perjanjian Baru.

 6  1 Korintus 10:1-4

7  Mazmur 77:17

8  Keluaran 2:23-25

9  Ibrani 11:29

10  Plantiga, Cornelius. Engaging God’s World: A Christian Vision of Faith, Learning, and Living. (Grand Rapids, MI: Eerdmans Publishing, 2002), 83. https://books.google.com/books?id=NgLalukuxvYC&printsec=frontcover&sourc... (accessed November 5, 2015).

11  Thomas, Ian. The Saving Life of Christ. (Grand Rapids, MI: Zondervan, 1961), 38. https://books.google.com/books?id=wqoHrNtZhIsC&q=God%E2%80%99s+miraculou... (accessed November 5, 2015).

12  Chilton, David. Paradise Restored. (Tyler, TX: Dominion Press, 1994), 59. http://www.garynorth.com/freebooks/docs/pdf/paradise_restored.pdf (accessed November 6, 2015).




For more great memes like this one, follow Global Orthodox News on Telegram: https://t.me/globalorthodox