Baptisan Nuh dan Keluarganya – Bahtera Keselamatan

Dengan melewati air baptisan, Nuh menyelamatkan dirinya dan keluarganya, mengutuk dunia orang fasik, dan menjadi pewaris kebenaran. Dia beralih dari kematian ke dalam kehidupan. Dia meninggalkan dunia yang kejam dan busuk, sehingga dia bisa menjadi Adam baru - membawa Permulaan baru untuk umat manusia.

Tuhan menunjukkan bahwa anugerah Roh ditolak oleh kenajisan jasmani dan pencemaran dosa berat. Atas hal itu, Tuhan, berkehendak untuk memulihkan apa yang kurang, mengirimkan air bah dan meminta Nuh untuk naik ke dalam bahtera. Dan dia, ketika air bah itu berlalu, setelah pertama-tama melepaskan seekor burung gagak yang tidak kembali, mengirim seekor merpati yang diceritakan kembali dengan membawa ranting zaitun. Anda melihat air, Anda melihat kayu [bahtera], Anda melihat burung merpati, dan apakah Anda ragu-ragu dengan misteri [baptisan]? 1

— St. Ambrosius dari Milan, On the Mysteries

Lebih dari seribu tahun telah berlalu sejak penciptaan Adam dan Hawa, dan dunia diselimuti dengan kejahatan. Pada awalnya, Tuhan telah menciptakan umat manusia menurut gambar dan rupa-Nya, sehingga manusia memiliki hubungan yang suci, menjalankan pemerintahan yang saleh atas bumi. Tetapi Tuhan “melihat bahwa kejahatan manusia besar di bumi, dan bahwa setiap niat pikiran hatinya selalu jahat” (Kej. 6: 5). Selama berabad-abad, Tuhan telah mengutus orang-orang benar untuk memberitakan kebenaran, tetapi manusia tidak mendengarkannya. 2

Dan kemudian Tuhan menunjukkan seseorang yang istimewa:

Tapi Nuh mendapatkan kasih karunia di mata Tuhan. . . Nuh adalah orang yang benar. . . Nuh berjalan bersama Tuhan. —Kej. 6: 8–9

Dan Tuhan berkata kepada Nuh:

Aku akan mendatangkan air bah ke atas bumi, untuk membinasakan semua yang hidup dan bernyawa di kolong langit; segala sesuatu yang ada di bumi akan mati binasa. Tapi dengan engkau Aku akan mengadakan perjanjianKu, dan engkau akan masuk ke dalam bahtera itu; engkau bersama-sama dengan anak-anakmu dan  istrimu dan istri anak-anakmu. —Kej. 6: 17–18

Karena kebenaran Nuh, Tuhan menyelamatkan Nuh dan keluarganya dari air bah. Setelah bertahun-tahun dikelilingi oleh kekerasan dan kebusukan, mereka akan dibebaskan sementara kejahatan akan dihapuskan dari muka bumi.

Sama seperti pada awalnya Tuhan perintahkan kepada Adam dan Hawa, Tuhan pun memerintahkan Nuh dan keluarganya untuk berbuah dan berkembang biak, menguasai bumi. 3  Sebagai ganti Adam, Nuh akan menjadi pemimpin baru umat manusia. Dengan melewati air bah, Nuh dan keluarganya dialihkan dari ciptaan lama ke ciptaan baru. “Air menerjemahkannya dari dunia lama ke dunia baru. 4

Dengan mengingat kisah Nuh, mari kita lanjutkan untuk menjawab empat pertanyaan:

  • How do we know that this passage speaks of baptism?
  • Who were the recipients of Noah’s baptism?
  • How were the recipients chosen?
  • What was accomplished by Noah’s baptism?

Bagaimana kita tahu bahwa bagian ini berbicara tentang baptisan?

Ketika rasul Petrus menulis tentang air bah Nuh, dia mengatakan kepada kita bahwa baptisan Perjanjian Baru “sesuai dengan ini”:

Kesabaran Tuhan menunggu di zaman Nuh, selama pembangunan bahtera, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, diselamatkan melalui air bah itu. Juga kamu diselamatkan oleh kiasannya, yaitu Baptisan, maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani melainkan untuk memohon hati nurani yang baik kepada Allah, oleh kebangkitan Yesus Kristus, yang duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke surga setelah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepadaNya.

 - 1 Petrus 3: 20–22

Siapakah penerima baptisan Nuh?

Nuh dan tujuh anggota keluarganya.

Bagaimana para penerima dipilih?

Nuh dipilih karena dia adalah orang benar yang berjalan bersama Tuhan. 5  Namun, keluarga Nuh dipilih hanya karena mereka berada dalam keluarga Nuh. Seperti yang dikisahkan dalam The Churchman’s Magazine (Majalah Orang Gereja), "dapat diamati, bahwa adalah karena iman Nuh lah bahtera itu dipersiapkan, yang dikatakan untuk menyelamatkan keluarganya, tanpa satu kata pun mengenai iman mereka. Semua dikaitkan dengan iman Nuh, dan bahtera yang dengan iman itu dia persiapkan." 6

Atas dasar kebenaran Nuh, Tuhan menyelamatkan Nuh dan keluarganya. Alkitab tidak mengatakan bahwa Tuhan menemukan delapan orang benar yang semuanya kebetulan berada dalam keluarga yang sama. Sebaliknya, Alkitab mengatakan bahwa satu orang berjalan bersama Tuhan, dan karena itu seluruh keluarganya masuk ke dalam bahtera dan diselamatkan.

Secara teoritis mungkin bahwa istri Nuh dan keenam anak Nuh juga orang-orang benar, tetapi Tuhan tampaknya tidak menganggapnya sebagai hal yang perlu diungkapkan. Dia bisa saja menulis: "Keluarga Nuh adalah benar, tidak bercacat di antara orang-orang pada saat itu, dan mereka berjalan bersama Tuhan." Tetapi Tuhan memilih titik penekanan yang berbeda. Alih-alih, Tuhan berkata: "Nuh adalah orang yang benar, tidak bercacat di antara orang-orang pada masanya, dan dia berjalan bersama Tuhan." Kita tidak diberi tahu tentang ketujuh orang lainnya, karena kebenaran mereka tampaknya tidak penting dalam konteks ini. Tuhan hanya mengatakan kepada kita bahwa Dia menemukan satu orang - Nuh - yang benar.

Demikian pula, perhatikan kata-kata yang digunakan dalam Kejadian 7: 1:

Tuhan kemudian berkata kepada Nuh, ‘masuklah ke dalam bahtera, kamu dan seluruh keluargamu <plural>, karena engkaulah <singular>  yang kulihat benar di hadapanKu di antara orang zaman ini.

Tuhan mengatakan kepada kita bahwa Dia menyelamatkan Nuh dan keluarganya, karena Dia menemukan Nuh benar. Di sini Tuhan sedang berbicara tentang kebenaran Nuh, dan bukan kebenaran keluarga Nuh. Ide ini diperkuat lebih lanjut oleh Kejadian 6: 8–9 (seperti yang terlihat di atas). Di bagian itu, Tuhan mengakui kebenaran Nuh, dan tidak mengatakan apa-apa tentang keluarganya. Putra-putra Nuh disebutkan setelah itu, dan mereka diperkenalkan sebagai putra-putra Nuh.

Dalam Kejadian 9, kondisi spiritual ketiga anak Nuh menjadi lebih jelas. Ham jahat, tidak menghormati ayahnya, dan putranya Kanaan dikutuk tiga kali. Sem dan Yafet baik, menghormati ayah mereka, dan keduanya diberkati.

Seperti yang dicatat oleh seorang penulis:

Kita tidak memiliki bukti dari kitab suci, bahwa salah satu keluarga Nuh selain dirinya, adalah orang yang benar-benar beriman, sebelum air bah. Sebaliknya, kita memiliki begitu banyak bukti seperti ini, bahwa setidaknya salah satu putranya tidak bermoral, dan menimbulkan kutukan ayahnya, yang mengikuti keturunannya: dan ketika Tuhan memutuskan untuk menyelamatkan sebagian dari keluarga manusia, Dia masuk ke dalam perjanjian hanya dengan Nuh; ("Dengan engkau Aku akan mengadakan perjanjianKu;" Kej. 6:18) namun karena Nuh, Dia dengan murah hati berkenan menyelamatkan seluruh keluarganya. Pembaca, tidakkah Anda menemukan sesuatu di sini, seperti hubungan antara iman orang beriman dan kesejahteraan rumah tangganya? 7

Oleh karena itu, kita memiliki alasan yang kuat untuk berasumsi bahwa delapan orang yang memasuki bahtera sebagai kelompok campuran: beberapa dalam persekutuan spiritual yang erat dengan Tuhan, dan beberapa tidak.

Singkatnya:

  • Nuh sendiri diceritakan berjalan bersama Tuhan. Nuh sendiri diceritakan taat.
  • Seluruh keluarga Nuh menerima sejenis baptisan (lihat 1 Pet 3: 20–21).
  • Tuhan memberkati Nuh, dan Tuhan memberkati ketiga putranya.

Seorang pria berjalan bersama Tuhan. Pria itu dan keluarganya dibaptis. Semua anggota keluarga menerima berkat. Inilah yang kita lihat dalam baptisan Nuh, dan ini juga yang kita lihat dalam doktrin Kristen tentang baptisan bayi. Ketika orang tua setia kepada Tuhan, anak-anak mereka menerima baptisan.

Apa yang dicapai dengan baptisan Nuh?

Dalam Perjanjian Baru, penulis surat kepada orang Ibrani mengatakan kepada kita bahwa Nuh, dengan iman, mempersiapkan bahtera sehingga dia dan keluarganya dapat melewati air bah dengan selamat. Dan karena bahtera itu adalah satu-satunya hal yang memisahkan Nuh dari dunia yang tidak saleh, adalah adil untuk mengatakan bahwa "baptisan" Nuh adalah hasil dari iman Nuh. Surat kepada orang Ibrani mengatakan kepada kita tiga hal yang dicapai Nuh dalam pengalaman baptisannya:

Karena iman, maka Nuh, dengan petunjuk Allah tentang hal-hal yang belum terlihat, dengan taat, mempersiapkan bahtera untuk menyelamatkan keluarganya; dan karena iman itu dia menghukum dunia dan ia ditentukan untuk menerima kebenaran, sesuai dengan imannya.

- Ibrani 11: 7

Hal pertama yang dicapai oleh baptisan Nuh adalah menyelamatkan keluarganya. Air yang menenggelamkan dunia adalah air yang sama yang membawa bahtera itu ke tempat yang aman.

Hal kedua yang dicapai melalui baptisan Nuh adalah bahwa Nuh mengutuk dunia. Untuk waktu yang lama sebelum air bah, Nuh telah menjadi pengkhotbah kebenaran. 8 Namun orang-orang tidak bertobat, dan mereka terus melakukan kejahatan. Jadi ketika air penghakiman akhirnya datang, maka air itu adalah hukuman mati bagi orang fasik. Tetapi air yang sama adalah baptisan bagi Nuh dan keluarganya. Seperti yang dikatakan Santo Agustinus,

Air dari air bah menyelamatkan mereka yang ditempatkan di dalam bahtera, tetapi mematikan bagi mereka yang berada di luar bahtera; Namun itu adalah air yang satu dan sama.9

Hal ketiga yang dicapai melalui baptisan Nuh adalah bahwa Nuh menjadi pewaris kebenaran yang sesuai dengan iman. Hati imannya menuntun pada tindakan setia, dan tindakan setia itu membuatnya menjadi "pewaris kebenaran." Serupa dengan Abraham yang akan datang setelah dia, iman Nuh bekerja bersama dengan tindakannya, dan melalui tindakannya imannya menjadi sempurna. 10

Singkatnya, baptisan Nuh menghasilkan ciptaan yang diperbarui. Dengan melewati air baptisan, Nuh menyelamatkan dirinya dan keluarganya, mengutuk dunia orang fasik, dan menjadi pewaris kebenaran. Dia beralih dari kematian ke dalam kehidupan. Dia meninggalkan dunia yang kejam dan busuk, sehingga dia bisa menjadi Adam baru - membawa Permulaan baru untuk umat manusia.

Baptisan Nuh tidak sekedar melambangkan hal-hal tersebut; namun juga sebenarnya membawa hal-hal berikut:

  • Tanpa air pembaptisan Nuh, bahtera tidak akan terapung, dan karenanya tidak akan membawa keluarga Nuh ke tempat yang aman, jauh dari dunia orang fasik.
  • Tanpa air pembaptisan Nuh, dunia tidak akan dikutuk dengan cara ditenggelamkan.
  • Tanpa air pembaptisan Nuh, iman Nuh tidak akan sempurna.
  • Tanpa baptisan, Nuh dan keluarganya tidak mungkin bisa beralih dari ciptaan lama ke ciptaan yang diperbarui.
  • Pembaptisan Nuh tidak hanya melambangkan kehidupan baru; Baptisan Nuh menyebabkan kehidupan baru, membawa pembersihan dan ciptaan yang diperbarui ke seluruh dunia.

Air bah Nuh adalah contoh yang sangat baik dari kemanjuran baptisan. Baptisan tidak sekedar bersifat simbolis. Baptisan menyelesaikan sesuatu.


1  Ambrosius dari Milan, On the Mysterieshttp://www.newadvent.org/fathers/3405.htm (accessed November 5, 2015).

2  Bahkan di masa-masa awal, Tuhan mengutus orang-orang suci untuk menjadi pengkhotbah kebenaran. Misalnya, perhatikan Nuh (2 Petrus 2: 5) dan Henokh (Yudas 1: 14-15).

3  Kejadian 9:1

4  Burnet, David. The Christian Baptist, Seven Volumes in One. (Cincinnati: D.S. Burnett, 1835.), 616. https://books.google.com/books?id=WhkRAAAAIAAJ&q=%22translated+him%22&hl... (diakses pada 4 November, 2015).

5  Kejadian 6:8-9

6  Committee from the Episcopal Church of Connecticut, The Churchman's Monthly Magazine, Vol. I (1804): 43. https://books.google.com/books?id=Fm0QAAAAIAAJ&printsec=frontcover#v=one... (diakses pada 4 November, 2015).

7  Prime, Nathaniel Scudder. Sebuah ilustrasi yang familiar tentang baptisan Kristen: di mana subyek yang tepat dari tata cara itu dan cara melayankannya dipastikan dari Firman Tuhan dan sejarah Gereja; dan dipertahankan dari keberatan yang biasanya didesakkan oleh para penentang baptisan bayi, dan pendukung penyelaman: dalam bentuk dialog. (Salem, NY: Dodd & Stevenson, 1818.), 261. https://books.google.com/books?id=sk8NAAAAYAAJ (accessed November 4, 2015).

8  2 Petrus 2:5

9  St. Augustinus, On Baptism 6.40.78

10  Bandingkan Ibrani 1:7,17 dengan Yakobus 2:22




For more great memes like this one, follow Global Orthodox News on Telegram: https://t.me/globalorthodox